pelajaran serta iktibar

|

alhamdulillah , selawat dan salam keatas junjungan kita nabi muhammad s.a.w serta ahli keluarga dan sahabatnya sekalian .semalam saya sempat membelek-belek kitab "al-sirah al-nabawiyyah durus wa ibar" . makanya saya tertarik dengan beberapa kalam nasihat yang dilontarkan oleh syeikh mustafa al-siba'ei kepada para pemuda pemudi yang bergelora jiwa mereka untuk menyampaikan dakwah islam serta mengislahkan masyarakat . antaranya :

1-seorang da'ei yang berketurunan mulia mampu merubah masyarakatnya , kerana sudah lumrah manusia ianya akan tertarik dan menerima apa sahaja yang disampai dan diseru oleh orang yang mulia .inilah juga yang berlaku keatas batang tubuh nabi s.a.w . raja hirqal pernah menyoal abu sufyan , bagaimanakah nasab keturunan baginda? jawab abu sufyan walaupun masih syirik ketika itu : nasabnya adalah semulia-mulia nasab dikalangan kami .dengan itu raja hirqal berkata : memang aku menyangka ianya dari keturunan mulia kerana allah tidak memilih seorang nabi melainkan dari kaum yang mulia dan keturunan yang mulia .

2-seorang da'ei mesti menjiwai kehidupan anak yatim , golongan fakir miskin dan sebagainya .dengan ini para da'ei akan sentiasa memikirkan masalah masyarakat dengan perasaan kasih dan sayang serta mampu membuahkan dakwah yang berkesan .

3-para da'ei tidak dapat tidak , mesti menjalani susah payah bermusafir , bergaul dengan masyarakat serta mengetahui selok belok kehidupan mereka .kata syeikh mustafa al-siba'ei : para pendakwah yang hanya mengenali manusia melalui kitab dan pembacaan tanpa bergaul dengan kehidupan mereka adalah pendakwah yang gagal dalam mengislahkan masyarakat . katanya lagi : sesiapa yang ingin mengislahkan orang-orang beragama wajib ia bergaul dengan mereka di masjid , majlis ilmu dan segala perhimpunan ilmu . sesiapa yang ingin mengislahkan pekerja dan petani wajib keatasnya membiasakan diri dengan golongan tersebut samada turun bersama mereka , makan bersama mereka ataupun mendengar luahan isi hati mereka .
sungguh benar satu kata-kata yang ma'thur : bercakaplah dengan manusia mengikut kemampuan akal mereka .

4-yang paling penting , para da'ei mesti menetapkan satu masa untuk ia bermunajat , bermuhasabah dengan sang penciptanya . dengannya para da'ei mampu membuang segala sifat-sifat yang tercela dari dirinya .

berkata ibrahim bin adham sejurus tahajjudnya : kami berada dalam satu kelazatan yang mana jikalau raja-raja mengetahuinya pasti mereka memerangi kami untuk mendapatkan kelazatan ini .

wallahua'lam...

0 ulasan:

Catat Komen

 

©2009 .::ilahi anta maqsudi::. | Template Blue by TNB